sejauh ku melangkah

semakin jauh ku melangkah..semakin banyak cabaran mendatang

Hari Ini

Genap seminggu kepulangan kami ke Madinah dan University yang tercinta. Dalam masa beberapa hari ini aku agak sibuk dengan berbagai urusan yang mesti dibuat secepat yang mungkin. Pertamanya, pembaharuan iqamah atau di sebut sebagai Resindence Permit bagi kami yang menetap di Arab Saudi. Prosedurnya agak leceh bukan kerana kekurangan sistem atau kelemahan teknologi, tetapi kelemahan tenaga manusia yang sering menghabiskan masa dengan secawan teh di waktu pagi sebelum memulakan kerja yang tidak seberapa. Namun kali ini Allah memudahkan urusan aku dan semuanya berjalan lancar bermulanya dengan ujian darah yang di buat di Hospital University.

Ujian darah perkara wajib dibuat untuk mengelakkan pelajar - pelajar yang mempunyai penyakit kronik tidak menyebarkan kepada pelajar lain. Aku sebenarnya agak gelisah sebelum pegawai perubatan mengambil darah kerana pengalaman sewaktu di Klinik Kerajaan Sungai Petani yang menyakitkan. Ketika itu aku ingin membuat ujian HIV sebagai syarat wajib bagi pasangan yang ingin berkahwin. Mungkin disebabkan badan yang berisi membuatkan urat - urat darah tidak timbul dan perkara ini menyukarkan nurse yang bertugas waktu itu mencuba berulang kali di lengan sehingga berjaya. Hampir 5 kali tusukan jarum di lengan aku barulah darah memenuhi separuh bekas yang disediakan. Apabila aku memikirkan kemungkinan bangsa arab lebih kasar dan pegawai semuanya lelaki membuatkan aku lebih gelisah. Tetapi aku teruja sekali apabila hanya sekali tusukan sudah dapat memenuhi botol kecil itu. Aku kembali berfikir, adakah makcik - makcik nurse di Malaysia kurang kepakaran dan pengalaman atau Mat arab ini yang pandai?..
Alhamdulillah prosedur tersebut sudah selesai dan aku hanya menunggu kad residence permit siap dalam masa seminggu lagi.

Perkara kedua yang amat menyesakkan keadaan ialah arahan berpindah kepada penghuni tingkat 1 di Blok 8. 4 tahun kami di situ dan inilah kali pertama aku diarahkan berpindah untuk memberi ruang kepada pelajar - pelajar baru yang akan tiba. Asrama yang tersedia untuk mereka tidak mencukupi dan terpaksalah kami beralah mencari bilik yang baru. Bermula jam 10 pagi aku dan Wan mengerahkan kawan - kawan membantu memindahkan barang - barang yang 4 tahun bertapuk di bilik kami. Agaknya kalau diletakkan dalam satu rumah pun belum tentu dapat memuatkan semua barang - barang kami. Terima kasih kepada Mursyid, Salam, Due, Kmal dan sahabat - sahabat yang lain yang membanting tulang menolong kami, Semoga Allah membalas kebaikan kalian. Alhamdulillah sekarang aku di bilik baru bersama roomate yang baru yang juga junior aku dari Kelantan dan seorang lagi dari Canada. Kalau dulu aku tinggal bersama kawan - kawan dari France dan Maldives, tetapi sekarang bersama rakan dari negara sendiri. Lebih selesa dan lebih sefahaman bila bersama rakan dari negara sendiri tanpa menafikan banyak lagi kelebihan 4 tahun bersama rakan - rakan dari pelbagai negara pelusuk dunia.

Madinah Munawwarah
10.22 pm

Kembali Bertatih


Assalamualaikum wrt,


Lama sungguh blog ni bersawang dan tak dibersihkan. Cuti panjang 3 bulan aku penuhi dengan sebaiknya sehingga tak sempat nak update blog ni. Banyak program yang telah aku lalui di Malaysia dan hari ini kembali aku dan sahabat - sahabat ke Madinah Munawwarah.


Lain sungguh perasaan kepulangan kali ini, gembira, sedih dan macam - macam lagi perasaan menyerbu. Tatkala pesawat mula melonjak meninggalkan tanah air, perasaan sayu mula menyesak hati. Namun ku kuatkan juga untuk meneruskan perjalanan ilmu di bumi Madinah. Jauh mata memandang ke bawah melihat pohon - pohon hijau yang aku tinggalkan, serta merta bayangan wajah - wajah mak dan ayah yang tersayang, adik - adik serta isteriku tercinta yang aku tinggalkan buat smentara waktu. Sememangnya mereka amat memahami dan selalu memberi ruang dan semangat untuk aku jadi yang terbaik.



Pesawat meluncur laju mencecah landasan di Lapangan Terbang Prince Muhammad, Madinah Munawwarah tepat jam 2 pagi. Aku mula memikirkan kitab - kitab, nota - nota yang akan aku habiskan dalam siri baki pengajianku di bumi berkat ini. Mudah - mudahan Allah memudahkan setiap urusan hambanya yang lemah ini dan memberikan kekuatan untuk menuntut ilmuNya di sini. Masih terasa kelibat Akh Syazwan di asrama, masih terasa kesedapan masakan Syazwan bila kami sama - sama memasak di rumah PPM. Tanpa disedari, sudah 5 tahun kami di sini dan kawan - kawan yang sudah tamat pengajian sedang menongkah alam pekerjaan dan tanggungjawab di tanah air.



Hanya tinggal 2 semester untuk aku habiskan di sini. Mudah - mudahan Allah memberikan hidayah dan petunjukNya kepadaku.



Madinah Munawwarah

3pm

Majlis Perkahwinan

Salam ikhwah yang dirahmati Allah. Ramai kawan - kawan tertunggu2 gambar2 sekitar majlis perkahwinan saya. Kesibukan hidup yang baru bermula membuatkan saya tak sempat menjengah ke blog ditambah internet yang tiada di rumah 'baru' di Kulim. Tak mau cakap panjang, boleh la tengok sendiri gambar2 yang ada disini.


Saat di akad nikah oleh tuan Imam Masjid Sg Baru. Bukan pengantin yang ketar, tapi Imam yang gelabah sebab pengantin lagi besar..


Bukan bersanding, kebetulan sofa ada kat situ. Sesuai sangat ambil shot kat situ.

Menyarung cincin di jari


Pasangan Sehari Raja

Edited picture

Bersama Mak dan Adik beradik ipar.

Di rumah Sungai Petani

Tempoh Bertenang Dah Tamat


Salam..


Hari ni baru la rasa lega sikit dan kembali bujang buat sementara waktu. Mesti pembaca setia blog aku yang cantik ni dah tak sabar - sabar nak tengok gambar kahwin. Esok aku akan berangkat ke Kemboja dan selama lebih kurang juga aku akan kembali bujang. Hari ni pagi - pagi lagi aku keluar hantar isteri ke sekolah, maklum lah cikgu. Aku je menganggur lagi..


Alhamdulillah majlis perkahwinan kami berjalan dengan lancar. Hari ni genap seminggu aku jadi suami orang. Dalam seminggu ada juga 2,3 perkara yang memerlukan aku berfikir dan membuat keputusan yang tepat sebagai suami dan ketua. Keluarga cukup memahami dan sangat - sangat memberi support yang membuatkan aku tenang seketika.


Gambar - gambar majlis perkahwinan belum lagi boleh dimasukkan sebab jurukamera yang dilantik belum menghantarkannya ke rumah. Photographer profesional pulak tu, bukan senang nak cari oooo..


Aku dinikahkan pada hari sabtu 18 Julai yang lalu. Pukul 1130 pagi imam masjid Kg Sg Baru dah siap sedia. Aku pun melangkah dengan penuh gagah bersalaman dengan tok imam yang segak bergaya. Alhamdulillah tidak punyai apa - apa halangan dan dalam masa beberapa minit ja dah selesai. Senang je rupanya akad nikah ni, dulu aku pernah tengok orang akad nikah susah sangat.


Aku mengharapkan barakah dari Allah sentiasa melimpahi rumahtangga kami sehingga syurga nanti..Ameeen

Walimah

Sudah tiba masanya aku mengumumkan detik penting dalam hidup. 19Hb Julai 09 Majlis Perkahwinan Ahmad Fikri dan Noor 'Aini di Sungai Petani, Kedah. Ikhwah sekalian dijemput menghadiri majlis kami untuk sama - sama memeriahkannya.

Selamat Pulang..

Alhamdulillah aku selamat pulang ke tanah air dengan penerbangan SV 832 dari Jeddah hari ini. Penerbangan 8jam terasa cepat berlalu dan selamat mendarat di KLIA pada jam 1.30 petang 28 Jun. Kelam kabut jugak dibuatnya bila tarikh asal balik ialah pada 30 Jun, tapi saat akhir dapat tukar ke 27 Jun. Nasib baik semua barang dah di beli, cuma nak siap beg je. kakcik pulak 29 Jun baru berangkat dari Cairo, dah lama xtengok adik aku ni. besar ke kecik pun xtau la kan.

Akhir - akhr ni memang tak sempat nak ber'tenet'. Maklum la internet pun dah kena catu, masa pun xcukup sangat sebab byk masa dah di buang..hehehehe..

Aku masih menanti penerbangan ke Alor Setar pukul 7.55 malam ni. Alhamdulillah ada internet free kat KLIA ni, dapat la aku berblog sat.

Calon Mahasiswa ke Timur Tengah Diseru Agar Bersikap Terbuka

Dipetik dari laman : www.ismaweb.net
Calon Mahasiswa ke Timur Tengah Diseru Agar Bersikap Terbuka

Presiden ISMA, Ustaz Abdullah Zaik Abdul Rahman menyeru para mahasiswa yang akan ke Timur Tengah agar bersikap terbuka dan bijak dalam menangani isu kepelbagaian persatuan pelajar di sana nanti. Sikap terbuka ini menurutnya adalah kunci kepada kesatuan umat Islam sebelum ini. Menguruskan kepelbagaian pandangan dan pendekatan setiap persatuan di sana adalah suatu yang akan menguji ilmu dan sikap seseorang.
Beliau berucap demikian ketika merasmikan majlis penutup program Selangkah ke Bumi Anbiya' (SKBA) anjuran Sekretariat Luar Negara ISMA yang telah berlangsung pada 22-24 Mei 2009 lepas.
Program khas persediaan bagi mahasiswa yang akan melanjutkan pengajian ke Timur Tengah ini diadakan atas keprihatinan Sekretariat Luar Negara ISMA terhadap masalah-masalah yang biasanya dihadapi oleh pelajar-pelajar Malaysia di sana. Apatah lagi bilangan pelajar yang dihantar ke sana semakin meningkat saban tahun.
Tidak dinafikan, pelajar-pelajar lepasan SPM, STAM, dan diploma pengajian Islam cenderung untuk melanjutkan pengajian mereka ke Timur Tengah demi menggali khazanah ilmu Islam yang diwariskan para Ulama’. Satu hakikat yang terpaksa diakui ialah kebanyakan dari pelajar-pelajar ini kebiasaannya pergi tanpa memiliki persediaan mental dan gambaran cara pembelajaran yang cukup. Kesannya, mereka mengambil masa yang lama untuk menyesuaikan diri dengan suasana di sana, dan seringkali mengalami masalah dalam pembelajaran mereka.
Ini adalah kali ke-enam Sekretariat Luar Negara ISMA menganjurkan program seumpama ini. Berbeza dari program-program persediaan yang biasa, Selangkah Ke Bumi Anbiya’ ini mendedahkan kepada para peserta secara terperinci tentang sistem dan maklumat mengenai setiap bidang pelajaran yang semasa dan terkini. Kesemuanya dibentangkan oleh para graduan alumni Al-Azhar sendiri.
Aspek persediaan mental dan rohani pelajar sebagai seorang mahasiswa yang memikul risalah Islam turut ditekankan melalui satu slot menarik yang dinamakan sebagai slot ‘Ijazah dan Risalah’, yang kemudiannya menjadi satu bahan perbincangan yang memberangsangkan di kalangan peserta. Tidak ketinggalan satu forum khas bertemakan 'Peranan mahasiswa Timur Tengah dan cara menggapainya' yang menampilkan Dr Zainur Rashid Zainuddin, Naib YDP ISMA Seremban dan Ustaz Ahmad Zainal Abidin, YDP ISMA Melaka, yang berjaya mengupas persoalan-persoalan penting tentang dinamika masa depan mahasiswa Timur Tengah.


sambung baca di:
http://ismaweb. net/v2/Article10 56.html
http://bumianbiya. blogspot. com/

Jalinan Ukhuwah Musim Panas 2009


Segenap pelusuk dunia kita jelajahi..tiba musim bertemu dan berukhuwah. Program Jalinan antara pelajar - pelajar Malaysia luar negara bertemu dan menjalinkan ukhuwah.

Saat yang ditunggu-tunggu telah pun tiba. Setelah sekian lama berpisah, kini tiba masanya ber’ukhuwah’ kembali. Dengan tema yang mantap “Towards A Better Future“. Ayuh, jangan buang masa lagi. Mari mendaftar, mari sertai kami, mari membina generasi harapan. Pendaftran Online telah dibuka sekarang.
Organizer :
Sekretariat Antarabangsa ISMA
Venue :
Kem SMA, Labu, Negeri Sembilan.
Date :
31 Julai - 2 Ogos
Question and information :
Rusman (+6019 6649496)
Muzaifah Hanim (+6019 3369285)
For detail information please visit http://www.jalinanukhuwah.info/

Selangkah Ke Bumi Anbiya'


Selangkah ke Bumi Anbiya merupakan program tahunan yang dianjurkan oleh Sektariat Antarabangsa Ikatan Muslimin Malaysia (SEKTAR ISMA). Program ini bertujuan menghimpunkan pelajar-pelajar yang bakal menjejakkan kaki ke negar-negara timur tengah. Antara pengisian program ini ialah sesi penerangan berkenaan jurusan yag ditawarkan, serta perkongsian pengalaman sebenar daripada graduan yang pernah menuntut di negara-negara tersebut.

Tarikh
22-24 MEI 2009

Hari
Jumaat – Ahad

Yuran
RM 50 Sahaja

Tempat Program
Uniti Village, Kolej Uniti, Tanjong Agas, Port Dickson.

Apa yang anda bakal nikmati dengan RM 50?
Penginapan yang selesa dan memuaskan.
Pengangkutan di sediakan dari stesen bas p.d ke tempat program.
Hidangan Makanan 4 kali sehari.
Penerangan tentang pengenalan subjek subjek di Al-Azhar.
Perkongsian pengalaman bersama ustaz-ustaz yang cemerlang dan berwibawa lepasan pelbagai negara, bidang dan pengkhususan.
Mendapat kenalan baru dari kawasan, sekolah dan latar belakang yang berbeza.
Kefahaman dan persediaan selain akademik, seperti cara hidup, menjaga jati diri muslim di luar negara.
Riadhah untuk ketenangan minda dan tautan ukhuwah.
Meleraikan persoalan mengenai perbezaan antara subjek dan memandu untuk membuat pemilihan bidang sebelum menjejakkan kaki di bumi Anbiya’

Penceramah Jemputan

En. Dr Azizi Ismail
Pensyarah Universiti Sains Islam Malaysia (USIM) - Universiti al-Azhar, Mesir


En. Ahmad Sanusi Azmi

Pensyarah Universiti Sains Islam Malaysia (USIM) - Universiti al-Azhar, Mesir

En. Zaidi Mohamad Jalil
Guru MRSM Alor Gajah Melaka - Universiti al-Azhar, Mesir


En. Sobri Awang
Pensyarah Universiti Teknoloji Islam (UNITI) - Universiti al-Azhar, Mesir


Ust. Azizee Hasan
Guru SDAR – Universiti Jordan


Ust Anuar Fakri Umar
Pensyarah Universiti Kebangsaaan Malaysia (UKM)-Universiti al-Azhar,Mesir


Ust Fauzi Asmuni
Naib Presiden ISMA- Universiti al-Azhar, Mesir


Ust Ahmad Zainal Abidin
Pensyarah Multimedia University (MMU) - Universiti al-Azhar, Mesir


Dr Zainur Rashid
Doktor Pakar Sakit Puan Hospital Tengku Ja’far – Universiti United Kingdom


Rebutlah peluang ini dengan mendaftar terus di http://www.bumianbiya.blogspot.com

Kembali

Assalamualaikum wrt,

Setelah sekian lama blog ini sunyi, aku kembali mencari sesuatu untuk diterbitkan. Maklum sajalah, minggu - minggu yang berlalu terlalu sibuk dengan assignment dan ujian - ujian bulanan. Hanya tinggal 3 minggu untuk peperiksaan akhir semester kedua ni. Tak terasa perjalanan tahun yang sangat cepat berlalu dan aku akan pulang bercuti lagi tahun ni.

Dalam 2,3 minggu banyak jugak yang berlaku. Perjalanan ke Riyadh masa cuti seminggu yang lalu dan jugak lawatan bermakna ke Madinah Media Museum yang sarat dengan cerita - cerita sejarah Madinah Munawwarah. Pertama kalinya aku mendapat bayangan yang sebenar kedudukan dan kehidupan Bandar Madinah sejak dari zaman Rasulullah saw dan jugak ketika zaman pemerintahan Khalifah Uthmaniah.

Kat mana sebenarnya Madinah Media Museum ni? Dekat sangat dengan Haram ( Masjid Nabawi ), tapi kita tak pernah nak singgah sebab tiada langsung promosi atau iklan - iklan yang mengajak orang ramai untuk mengunjunginya. Bahkan sangat - sangat bermanfaat kalau dapat dibawa jemaah haji atau umrah untuk mendengar taklimat dan penerangan tentang sejarah Kota Indah Madinah Munawwarah.

Yang ni hanya ahlinya sahaja yang tahu..Manchester United menang lagi trophy EPL..buat kali ke 3 berturut - turut dalam masa tiga tahun. Memang best la MU..

Sekalung Tahniah Buat Akhi Badrul



Tahniah buat Akhi Tuan Badrul Hisyam dan Isteri dengan kelahiran baby yang comel ni. Tuan Ilham binti Tuan Badrul Hisyam dilahirkan pada 11 April 09 di Pasir Puteh, Kelantan ye. Gambar ni 'pinjam' kat mana tah..hehehehe..ikhwah - ikhwah di Madinah ni tumpang seronok dan turut berdebar - debar menanti kelahiran 'anak menakan' sulung ni. Comel macam ayahnya jugak. Mudah - mudahan Allah swt sentiasa melimpahi rahmat ke atas akhi sekeluarga.

Konvensyen Berakhirnya Agenda Zionis


Aman Palestin Berhad dan Persatuan Belia Islam Nasional ( PEMBINA )


KONVENSYEN BERAKHIRNYA AGENDA ZIONIS


Dewan Merdeka,
Pusat Dagangan Dunia Putra (PWTC)


9 Mei 2009
11 Jamadil Awwal 1430


8.00 Pagi - 5.00 Petang


Yuran RM 10


Lawati http://www.kbaz.net/ untuk keterangan lanjut.


Musibah Dan Ujian 2..

Sambungan..

Perjalanan ziarah hari itu sedikit sebanyak membangkitkan kembali semangat untuk teruskan pengembaraan. Selepas ziarah Acai terus jemput aku di hotel dan pergi ke Pejabat Penyediaan Jenazah di Perkuburan Baqi’. TYT Duta dan ahli keluarga sudah sedia menunggu jenazah dimandikan dan akan dihantar ke Masjid Nabawi untuk disembahyangkan lepas solat jumaat. 4 jenazah rakyat malaysia yang meninggal selamat dikebumikan selepas solat jumaat diiringi oleh ahli keluarga dan juga pelajar – pelajar yang turut sama menyertai perjalanan terakhir mereka. Hadis Rasulullah saw ada menyebut yang maksudnya : “Barangsiapa di kalangan umatku yang mampu untuk mati di Madinah, maka lakukanlah. Sesungguhnya aku menjanjikan syafaat padanya pada hari kiamat kelak”. Makcik Noraini yang kehilangan suaminya aku lihat cukup tenang dan tabah. Sesekali dia tanyakan pada aku “ apa yang berlaku ni musibah ke ujian dik?” Baginya walaupun ini satu musibah, tetapi tetap bersyukur suaminya akan terus tinggal di Madinah ini dan mendapat apa yang dijanjikan oleh Baginda Rasulullah saw. Alhamdulillah mereka ini sangat tabah dan menerima apa yang berlaku. Apa yang berlaku memang satu musibah dan ujian, tetapi ujian yang mereka terima memang berat dan susah untuk diterima. Tetapi kami selalu ingatkan bahawa mereka sebenarnya beruntung kerana Allah menguji mereka di Madinah. Orang akan berkata bahawa mereka ini mungkin telah melakukan sesuatu dosa dan sebagainya, dan ujian ini sebagai muhasabah bagi mereka dan jika mereka bersabar ada ganjaran yang besar untuk mereka.

Setiap kata aku susun dan atur supaya tidak mengguris hati mereka. Ingatan bahawa ujian yang ditimpakan oleh Allah ini bukan kerana bencinya Allah pada kita, tetapi betapa sayangnya Allah pada hambanya. Sememangnya sebagai satu muhasabah untuk diri mereka dan juga aku atas dosa – dosa lalu yang disedari atau tidak, namun ujian ini juga banyak hikmahnya dan menjadi satu anjakan untuk mereka menyedari akan kasih sayang Allah. Hari – hari yang berlalu aku bersama – sama dengan mereka dan membantu apa yang patut. Semakin hari, mereka semakin tenang dan mula melupakan seketika peristiwa hitam yang berlaku.

Hari ke 5, jenazah seorang warga Indonesia yang turut terkorban masih belum dikebumikan. Datin Natasya(kami panggil kak Natasya) yang menjadi teman rapat arwah Elli Sudarta Jamaluddin agak gelabah kerana panggilan ahli keluarga yang tak henti – henti bertanya. Jenazah ini lewat diuruskan kerana Konsulat Indonesia masih bercuti akibat daripada pilihanraya yang berlaku di Indonesia. Pagi – pagi lepas subuh kak Natasya telefon aku minta tolong tengokkan jenazah dan tolong selesaikan. Kenapa aku yang disuruhnya?..Aku pun tak pasti keadaan sebenar, tetapi Ustaz Roslan (ketua rombongan) maklumkan pihak muassasah akan uruskan jenazah tersebut. Petang ahad Ustaz Roslan panggil aku ke hotel kerana pihak muassasah minta untuk melihat jenazah dan mengikut ke perkuburan. Pihak muassasah memaklumkan jenazah dah dibawa ke tempat pengurusan lepas zohor hari itu, Cuma perlu sedikit masa kerana jenazah diliputi ais yang keras akibat lamanya diletak dalam peti ais. Kami terus ke tempat pengurusan jenazah bersama Kak Natasya untuk melihat dan membantu apa yang patut. Apabila sampai di situ, pegawai yang bertugas mengatakan jenazah akan dimandikan juga sebelum maghrib dan dikebumikan selepas solat. Hanya aku, Salam dan Kak Natasya sahaja ‘ahli keluarga’ jenazah yang ada disitu.

Pegawai meminta kami untuk mengangkat jenazah yang masih dibungkus dengan plastik hitam untuk diletakkan di atas ‘palong’ atau tempat mandi jenazah. Masa itulah kami dapat rasakan kerasnya mayat ini akibat dari terlalu lama diletakkan dalam peti ais. Kami menunggu sehingga selesai dimandi dan dikafankan jenazah dan menghantarnya ke masjid untuk disolatkan.

Selesai solat maghrib, aku dan Salam bergegas ke perkuburan Baqi untuk mengiringi perjalanan terakhir jenazah. Inilah pertama kali kami melihat dan memasuki Baqi untuk mengebumikan jenazah. Apabila sampai di kubur yang dah digali, orang ramai disitu bertanyakan dimana ahli keluarga jenazah ini. Mulanya aku mendiamkan diri, namun akhirnya aku mengakui yang aku ahli keluarga beliau kerana tidak ada seorang pun ahli keluarganya kecuali aku dan Salam yang menemaninya. Mereka meminta aku untuk masuk ke dalam liang untuk menyambut jenazah. Tiba – tiba Perasaan sayu menyelubungi apabila jenazah diturunkan ke liang, air mata mengalir walaupun aku sendiri tidak mengenali arwah dan tidak pernah tahu bagaimana wajahnya yang sebenar. Tidak ada saudara, tidak ada anak – anak yang mengiringi perjalanan terakhir beliau. Tetapi apabila dikenangkan bahawa arwah sangat bertuah di tempatkan di sini, kami kembali tersenyum. Bagaimana pula kami masa akan datang? Mudah – mudahan Allah swt mengampunkan dosa kami dan dosa mereka yang telah pergi serta menempatkan mereka bersama orang – orang yang soleh. Selesai pengkebumian kami kembali ke hotel menghantar Kak Natasya dan pulang ke Universiti. Sepanjang malam aku teringatkan jenazah tadi dan hidung seolah – olah masih lekat dengan kapur barus dari jenazah. Bukan ketakutan yang aku ingatkan, tetapi perjalanan yang di atur oleh Allah swt buat hambanya yang terpilih. Bagaimanakah aku satu masa nanti? Aku mendoakan mudah – mudahan dikurniakan Husnul Khatimah di akhir hayat aku.

13 hb April hari terakhir jemaah ini berada di Madinah. Pukul 10 pagi mereka sudah berkumpul di lobi hotel untuk berangkat ke Mekah. 3 buah GMC dah ditempah untuk membawa jemaah ke Mekah. Orang arab pun kadang – kadang kalau berjanji lagi teruk dari orang melayu. Hampir 10.30 baru 2 buah GMC dipandu oleh orang Saudi sampai. GMC yang ketiga masih belum kelihatan. Aku meminta 2 GMC ni untuk tunggu sehingga GMC ketiga sampai supaya sama – sama bergerak ke Meeqat Zulhulaifah. Hari itu pula banyak sangat polis – polis trafik bersiaran di kawasan Haram (Masjid Nabawi). Kerana terlalu lama menunggu di depan hotel, polis mengarahkan mereka bergerak kerana tidak dibenarkan parkir di hadapan hotel. Tetapi bila melihatkan ada jemaah umrah di dalam GMC, polis bertanyakan kepada 2 pemandu tersebut tentang permit untuk membawa penumpang. Rupanya mereka ini tidak mempunyai permit untuk membawa penumpang, syarikat yang kami bayar untuk pengangkutan hanya ‘cekup’ saja GMC yang lawa – lawa untuk disewa. Akhirnya mereka disaman dan katanya SR 500 setiap seorang. Arab ni mula marah – marah kat aku kerana disebabkan aku mereka disaman. Kami mula bergerak ke Meeqat untuk berniat umrah.

Di Meeqat perkara lain pula yang berlaku. 2 drebar arab ni dah berpakat meminta kami membayar seorang SR 500 untuk menjelaskan saman, 2 orang jadi SR 1000 la. Jika tidak dijelaskan beg – beg akan di keluarkan dan mereka akan pulang tanpa membawa jemaah ke Mekah. Suasana tegang seketika apabila aku mula melenting, langsung tidak ada sifat ihsan terhadap tetamu yang datang dan hanya mementingkan diri dan wang. Baginya aku yang salah dan telah mengadukan kepada bos syarikat dengan mengatakan aku yang salah dan keluarkan kata kesat pada mereka. Jemaah menjadi saksi yang aku langsung tidak mengeluarkan kata kesat pada mereka yang berumur lingkungan 40-an itu.

Betapa buruknya akhlak bangsa yang dipilih Allah untuk tinggal di Madinah ini. Rasulullah mendidik para sahabat dan mentarbiah sahabat sehingga menjadi khalifah dan ketua tentera yang hebat hanya bermula dengan akhlak dan budi bahasa. Rasulullah tidak tinggalkan di Madinah ini kota – kota yang besar dan hebat, bangunan – bangunan tinggi seperti di Andalus, Istanbul, hanya yang tinggal ialah tiang – tiang bangunan yang hampir runtuh, batu – batu keras dan tanah yang gersang. Namun tinggalan Rasulullah ialah akhlak, ilmu dan juga generasi – generasi yang mampu dan telah pun membuktikan kehebatan dengan menumpaskan kerajaan Rom yang hebat, kerajaan Parsi yang penuh dengan kota – kota yang hebat. Tetapi sekarang, manusia – manusia yang tinggal di bumi Nabi ini tidak sedikit pun mewarisi semua itu. Aku pun hairan kenapakah mereka ini tidak mewarisi semua ini. Yang ada hanya lah kesombongan dan keangkuhan dengan kereta dan rumah yang besar, menunjuk – nunjuk pada tetamu akhlak yang tidak elok. Pada aku setiap perkara yang dibuat lansung tidak mempunyai adab dan akhlak. Memandu, makan, berurusan dan setiap segi menunjukkan yang bangsa arab ini langsung tidak mempunyai akhlak yang baik.

Musibah Dan Ujian




Keadaan bas yang remuk teruk
Seminggu yang lalu begitu memenatkan otak dan badan. Disebalik kegemparan pengumuman rombakan kabinet yang dibuat oleh Perdana Menteri yang baru, negara turut digemparkan dengan nahas bas jemaah umrah yang berlaku sekitar 40 KM dari Bandar Madinah Munawwarah. Apa kaitannya semua ini dengan aku dan sahabat – sahabat yang lain? Aku dan Pokmat memulakan projek khidmat umrah untuk travel – travel yang datang dan diketuai oleh Akh Faizal @ lebih dikenali dengan Acai Master. Setiap travel yang datang ke Madinah akan menghubungi kami untuk mendapatkan khidmat hotel, makanan, pengangkutan, ziarah dan sebagainya. Bukan semata – mata wang yang hendak dicari, tetapi kami juga memikirkan tentang khidmat dan bantuan untuk jemaah umrah yang diibaratkan saudara sendiri @ keluarga sendiri. Bukan sahaja dari segi khidmat pengurusan tetapi juga ilmu – ilmu yang sedikit sebanyak untuk disampaikan kepada jemaah Malaysia.



Projek bermula dengan kumpulan pertama jemaah umrah yang akan tiba di Madinah pada 7 April lalu. Malam sebelum jemaah tiba, persiapan hotel dan sambutan sudah di sediakan. Hanya menanti ketibaan jemaah yang akan berkampung di Madinah selama 3 hari. Saat akhir perubahan jadual berlaku kerana penerbangan dari KLIA ke Jeddah terlewat sampai dan penerbangan dari Jeddah ke Madinah yang sepatutnya diikuti oleh jemaah terpaksa dibatalkan dan ditukarkan ke bas. Acai mulanya mengarahkan aku untuk ikut serta ke Jeddah menyambut jemaah dan membawa jemaah dengan bas ke Madinah. Akhirnya aku tidak ikut serta kerana kekangan masa dan kuliah. Alhamdulillah jemaah tiba di Jeddah dengan penerbangan SV 836 tengah malam 6 April dan bertolak ke Madinah pada jam 4 pagi. Acai bersama dengan group VIP menaiki GMC dan selamat tiba di hotel pada jam 7 pagi.



Setelah ketibaan Acai, aku dan Pokmat pulang ke universiti untuk ke kelas. Rasanya tak sampai setengah jam dalam kelas telefon aku berbunyi dan sedikit mengganggu tumpuan terhadap pengajaran sheikh. Selepas beberapa jam tamat kelas aku kembali menghubungi Acai dan aku mendapat berita yang mengejutkan. Bas yang dinaiki jemaah kemalangan di KM 40, lebuhraya Madinah. Lepas solat zuhur kami bergegas ke hotel untuk melihat keadaan jemaah. Hanya 3 orang jemaah yang pulang ke hotel, sebahagian besar masih di Hospital King Fahd menerima rawatan. Setakat petang hari itu kami sudah mengetahui 5 orang anggota jemaah sudah meninggal dunia, namun kami masih menyembunyikan dari pengetahuan ahli keluarga yang berada bersama untuk mengelakkan mereka terkejut. Alhamdulillah jemaah yang selamat hanya mengalami cedera ringan dan boleh pulang ke hotel. Cuma seorang makcik yang cedera parah dan ditahan di wad. Masing – masing dalam keadaan trauma dan kami cuba membantu setakat yang mampu. Kami bawa mereka pulang ke hotel untuk berehat dan menghilangkan sekejap segala kekusutan dan trauma yang melanda.



Esoknya semua jemaah tertanya – tanya dimana beg pakaian mereka. Selepas kemalangan, polis mengumpulkan beg – beg jemaah dan menempatkan di satu tempat. Hari itu khamis, polis – polis banyak yang bercuti. Memang susah nak berurusan dengan polis Saudi yang kadang – kadang tak beretika langsung. Sampaikan TYT Duta Malaysia ke Arab Saudi sendiri datang ke balai polis untuk memudahkan urusan. Bila tengok orang besar datang baru kelam kabut dan tunjuk yang mereka ni buat kerja. Alhamdulillah akhirnya seorang pegawai tunjukkan kami tempatnya yang hampir 60 KM dari madinah, iaitu di Lebuhraya Madinah – Makkah. Lebih kurang 20 KM dari tempat berlakunya kemalangan. Tengah hari tu juga kami dengan 2 buah kereta menuju ke tempat tersebut dan menghantar beg – beg jemaah ke hotel. Hari ini mereka kelihatan sedikit ceria bila beg – beg pakaian dah sampai walaupun masih lagi sakit – sakit.



Pagi jumaat aku bersama beberapa jemaah yang dah mula pulih memulakan perjalanan menziarahi sekitar Madinah. Suasana sayu seketika di dalam bas apabila aku mengingatkan dan menyebutkan tentang hadis – hadis Rasulullah yang menjanjikan syafaat Baginda terhadap umat Baginda yang mati di Madinah dan juga bersabar di atas ujian Allah ketika di Madinah. Bagi aku sangat perlu untuk menceritakan perkara ini kepada mereka untuk memberi semangat dan redha dengan apa yang berlaku. Sepanjang perjalanan ziarah aku dapat lihat sedikit keceriaan di raut wajah pakcik – pakcik dan makcik – makcik ini. Rasulullah saw bersabda maksudnya : “ Siapa – siapa di kalangan umatku yang bersabar di atas kesusahan dan kepayahan di Madinah, aku akan memberi syafaat kepadanya pada hari kiamat atau menjadi saksi kepadanya ”. Aku selalu ingatkan kepada semua jemaah tentang janji Rasul ini dan sentiasa redha dengan apa yang berlaku.


Bersambung..

Kembara : Episod 3 - Turkey

Kembali berbicara..
Kali ni sambungan kembara di Turkey. Bagi aku secara peribadinya, dalam banyak - banyak negara yang aku sampai ( mcm byk sgt ) Turkey paling best dan tak dapat dilupakan. Terletak di dua benua Asia dan Eropah menjadikan Turkey negara yang mempunyai tarikan semulajadi dan juga kesan - kesan tinggalan Pemerintahan Uthamaniah Khilafah Islam satu ketika dulu. Sedikit sebanyak perjalanan kami memberi gambaran bagaimana keadaan dan juga sebab - sebab yang mendorong kepada kejatuhan khilafah Islam yang kuat.

Perjalanan dari Syam menuju ke Ankara, Turki mengambil masa hampir sehari perjalanan. Tapi, cuaca yang sejuk serta perjalanan yang selesa membuatkan kami rasa masa berlalu begitu cepat. Dari Syam kami bertolak pukul 10 malam dan tiba di sempadan Turki lebih kurang 3 jam kemudian. Seterusnya kami transit di Antakia untuk menanti bas yang akan membawa kami ke Ankara.

Kenapa Ankara..??

Aku mulanya ingatkan Istanbul tu ibu negara Turki, rupanya kami semua silap. Istanbul ialah ibu negara bagi pemerintahan Uthmaniah dulu. Tetapi selepas Mustafa Kamal Ataturk menakluk Turki, terus ditukarkan Ankara sebagai Ibu Negara. Di Ankara kami menuju ke Kedutaan Besar Malaysia dan bermalam di rumah Penasihat Kedutaan Malaysia di Turki, Tuan Badli Sham. Ucapan terima kasih yang tak terhingga untuk beliau dan keluarga.

Bersama Tuan Badli Sham di Hadapan Kedutaan Malaysia di Turki

Ankara tak ubah macam Kuala Lumpur, ya la ibu negara. Bangunan yang tinggi, kesibukan kota raya dan jalan raya yang bertingkat. Cuma yang berbeza ialah salji turun dengan lebat sehingga kami rasa cukup puas dan lemas bila terlalu banyak salji. Masa di Syria punya la seronok main salji, bila sampai di Ankara salji turun tak henti sampai la malam kami bertolak ke Istanbul. Mulanya memang seronok gila dapat tgk salji turun. Tapi bila dah tak berenti sampai malam, nak jalan pun susah, penuh atas jalan, mula la rasa lemas dan nak demam.

Pagi tu kami dibawa ke Muzium Ataturk yang menempatkan kubur Mustafa kamal Ataturk dan juga barang - barang tinggalan dia. Di Turki ni, Kamal Ataturk sangat - sangat la disanjung oleh rakyat. Bagi masyarakat Turki, Kamal Ataturk merupakan bapa Turki yang berjaya membebaskan Turki dan membawa Turki ke arah yang lebih maju. Bagi kita umat Islam, Ataturk ni merupakan seorang pengkhianat dan juga yang merampas kuasa dari Kerajaan Uthamaniah. Pro bagi masyarakat Turki dan Kontra bagi masyarakat Islam dalam hal ni. Bila tengok sendiri baru kita tahu dan faham kenapa Ataturk begitu disanjung oleh mereka.

Berlatarbelakangkan Jalan Menuju Muzium Ataturk

Istanbul Menggamit Hati..

Pukul 10 malam kami meninggalkan Ankara dengan menaiki keretapi. Sebelum tren bergerak mata dah mula nak pejam. Seharian berjalan memang memenatkan. Keretapi Turki memang selesa dan sesuai untuk perjalanan yang jauh. Perjalanan mengambil masa 8 jam ke Istanbul tak terasa, sedar je dah sampai ke stesen akhir di Istanbul iaitu Haydarpasa.
Dari Haydarpasa kami menaiki feri untuk ke kawasan pelancongan Blue Mosque dan dapat la sewa hotel murah dengan harga 25 YTL untuk seorang. Murah ke tu..??25 YTL lebih kurang 60 MYR, murah la kot ye.
Suasana Istanbul memang menyegarkan, cuaca sejuk dan dingin walaupun kadang - kadang agak menyeksakan membuatkan kami senang nak jalan lama - lama. Destinasi pertama ialah Topkapi Sarayi, Istana tinggalan pemerintah Uthmaniah dulu. Macam - macam ada dalam ni samapaikan janggut nabi pun ada, tangan nabi John (Yahya) pun ada. Betul ke tidak taktau la kan. Malang sungguh sebab tak boleh ambil gambar, kalau tidak penuh memory dengan gambar - gambar tu.


Hadapan Pintu Masuk Topkapi Sarayi


Pintu Gerbang Menuju Ke Istana Topkapi ( Topkapi Sarayi )

Satu tempat yang mesti lawat, apa lagi kalau bukan Blue Mosque. Aku pun tak pasti sangat apa cerita di sebalik Blue Mosque ni. Nama sebenarnya ialah Sultan Ahmet Mosque atau lebih dikenali dengan Blue Mosque la kan. Bentuk dia macam Masjid Wilayah kat KL tu la, tak yah susah - susah datang tengok kat sini. Masjid Wilayah tu lagi blue aku rasa, Blue Mosque ni tak la blue sangat pun, ntah kaler apa pun tak tau..apa - apa lah..

Pilih Yang Mana Satu Nak dibuat Menantu..Berlatarbelakangkan Blue Mosque.


Aya Sofia


Binaan yang seakan - akan Blue Mosque menarik perhatian kami. Inilah dinamakan Aya Sofia. Mesti semua orang tau kan. Aya Sofia ni merupakan gereja pada asalnya sebelum kedatangan Islam. Bila Sultan Muhammad al - Fateh membuka Contantine, gereja tadi ditukarkan kepada masjid. Masih ada lagi kesan - kesan lukisan gereja pada dinding - dinding masjid ini. Selepas Turki diperintah oleh Ataturk, masjid ini sekali lagi ditukarkan menjadi muzium sehingga la sekarang dan menjadi tempat pelancongan yang masyur di Istanbul.

Mimbar tinggalan Islam di Aya Sofia

Sebahagian lukisan di dinding Aya Sofia yang di pamerkan.


Blue Mosque, pandangan dari Aya Sofia


Ruang dalaman Aya Sofia


Pintu Masuk Aya Sofia


Sebelum bertolak balik kami sempat makan tengah hari ikan bakar. Bot - bot yang aku rasa mungkin dah tak boleh jalan, depa modified jadikan kedai makan ikan bakar. Memang nikmat yang tak tertanggung dapat makan ikan bakar di kala angin sejuk macam peti ais. Tengah hari sejuk macam pagi buta, kena pulak makan ikan bakar panas..huh..mengasyikkan la..

Kami berangkat pulang ke Syria dengan keretapi pada jam 11.50 malam. Perjalanan mengambil masa lebih kurang 2 hari. Dari Istanbul kami naik keretapi menuju ke Adana mengambil masa 23 jam, dari Adana menaiki bas ke Antakia 2 jam dan dari Antakia ke Damsyik lebih kurang 5 jam. kali la semua tu, agak - agak 2 hari juga kot. Ditambah dengan transit di stesen bas dan sebagainya. Walaupun perjalanan yang panjang dan lama, kamo tak la rasa terlalu penat dan letih. Suasana stesen bas yang cantik, bersih, kondisi kenderaan yang selesa membuatkan perjalanan kami selesa dan menyeronokkan.


Atas bot, makan tengah hari ikan bakar..sedap sungguh..


Spice bazaar


Sedikit sebanyak pengalaman dan perjalanan untuk tatapan. Kena jugak la dengan tema blog aku ni..Sejauhku Melangkah..Jauh dah aku melangkah ni. Tapi satu lirik lagu yang membuatkan aku selalu teringat seseorang..


Jauh telah langkah ku jelajah,
Dakapmu laman yang kurindu,
Luas sudah kulihat dunia,
Senyummu ukiran terindah,

Tiap perilaku dan budimu,
Tiap air mata tumpah darah,
Menjadi perlambangan sejati,
Kasih tak bersyarat,

Ibu..redup matamu,
Memayungi bahagiaku,
Hanya ditapak kakimu,
Terletaknya syurga buatku..
..







Kembara : Episod 2 - Syria

Kata pepatah " Jauh Perjalanan, Luas Pandangan "..

Pandai pulak aku bermadah ye..bukan madah tu, memang betul kan kata - kata tu. Sebelum dah betul - betul basi cerita aku ni, baik aku bagi dulu. Walaupun dah hampir - hampir basi, tapi tetap segar dalam ingatan. Tak mau cita panjang - panjang, nak letak gambar je bagi suma orang tengok. Mak pun dah lama tanya mana gambar anakanda tersayang ni, rindu agaknya..



Berlatarbelakangkan Souq Hamidiah atau org putih panggil Hamidiah Market kot..

Souq Hamidiah ni memang tempat tumpuan pelancong kat Damsyik ni. Kami pun pelancong jugak kan, semestinya kena abiskan masa dan duit kat sini la. Banyak barang - barang dan cenderamata yang sesuai untuk dibawa balik sebagai contoh aku beli alas meja untuk mak. Aku pun tak reti sangat nak pilih, belasah je la. Agak - agak nampak lawa dan sesuai boleh la beli. Harga pun boleh tahan, tak mahal sangat. Tapi sebelum dapat murah tu kena putaq - putaq la dulu sampai la akhirnya dapat la murah. Aku beli satu je, depa borong banyak - banyak. Katanya nak bagi kat bakal mak ipar..mak ipar?? sapa tu..


Berlatarbelakangkan Kesibukan Kota Damsyik

Hari kedua, pagi - pagi lagi depa dah kejut bangun. Katanya nak pi main salji kat atas bukit. Apakejadahnya main salji pagi - pagi ni, dah la sejuk yang amat. nak wuduk pun terseksa batin. Aku pun siap2 la dengan baju tebal dan kasut yg tak berapa nak tebal. Ikut saja la depa nak bawak p mana pun. Tak ikut rugi la kan, dah mai tempat orang. Tempat yang dituju ialah Bukit Bouldan lebih kurang 40 minit dari Pusat Bandar. Memang best jugak la dapat main salji yang pertama kali aku jumpa. Kat rumah aku dulu pun ada jugak salji, aku buat tak heran je. ya la, dalam peti ais bukan mai keras lagi salji. Nak demam jugak la main salji sebab atas bukit kan, angin dia bukan main. Dah puas main salji apa lagi, pekena Syai @ teh panas la nak bagi panas sikit.


PPM tu maksudnya Pelajar Perempuan Madinah..eh bukan..Persatuan Pelajar Malaysia Madinah


First time jumpa salji..macam orang gila jadinya..



Satu lagi pengalaman atau peluang yang sangat keemasan ialah bertemu dengan tokoh Islam yang masyur pada masa kini yang juga merupakan pengarang kitab - kitab fiqh iaitu Dr Wahbah Zuhaily. Salah satu kitab yang masyur yang selalu sangat pelajar - pelajar pengajian Islam nak sangat tu ialah Fiqh Islamy wa Adillatuh. Kalau ngaji Syariah ke, Pengajian Islam ke mesti nak beli kitab ni. Baru - baru ni beliau dianugerahkan tokoh maal hijrah di Kuala Lumpur. Kira orang Malaysia pun kenal jugak la dia ni. Kebetulan beliau mengajar di Jamie' Umawi ni, kami pun ambil peluang dengar syarahan dan jugak bergambar untuk kenangan seumur hidup.


Bersama Dr. Wahbah Zuhaily di Jamie' Umawi


Team kami ni memang pandai bergaya bila bergambar. so, akan terpapar la aksi - aksi menarik gaya model - model terkini bila bergambar. Ingat ustaz tak reti bergaya ke..?? lagi hebat dari model..huh..

Gaya Remaja Bebas Bergambar..Jamie' Umawi

Turkey melambai..


KAMI JUARA


Pasukan - pasukan yang menyertai pertandingan..PPM di tengah jersi kuning.




Piala yang dimenangi oleh Pasukan Aura PPM Madinah


Makkah : Pasukan Aura PPM Madinah telah berjaya menjuarai Kejohanan Futsal Piala Datuk Dr. Ghazali buat julung-julung kalinya. Kejohanan tersebut telah disertai oleh pasukan-pasukan dari seluruh pelusuk Arab Saudi. Pasukan-pasukan yang mengambil bahagian terdiri daripada, Aura (Madinah), Zelan (Jizan), Ummul Quro (Makkah), Nokia (Makkah), Ranhill (Jeddah), Yanbu3 (Yanbu3), Tabung Haji (Jeddah), Panda (Jeddah) dan Jamamarat (Makkah).


Naib johan telah disandang oleh pasukan Zelan daripada Jizan dan tempat ketiga pula dimenangi pasukan Nokia dari Makkah. Noraizat b. Nor Azman dari Aura Madinah telah dinobatkankan sebagai pemain terbaik sepanjang kejohanan manakala pengurus terbaik juga dari pasukan Aura Madinah yang dipimpin oleh Ahmad Fikri b. Mohd Paudzi (menobatkan diri sendiri).


Wartawan : PokMart




Futsal..

Salam..

Hari ini aku di Mekah, menguruskan pasukan futsal Persatuan Pelajar Malaysia Madinah (PPM). Buat pertama kali aku rasa PPM Madinah join pertandingan di luar Madinah. Futsal anjuran MTD/ACPI syarikat kontraktor Malaysia yang menyiapkan projek Jamaraat (tempat melontar) di Mina akan berlangsung di Mekah esok, 20 Mac.

Walaupun hanya bola sepak, namun aku rasa ini merupakan satu peluang buat pelajar - pelajar di Madinah mmenjalin hubungan dengan profesional yang menetap di Arab Saudi. Sebelum ini bukan tiada hubungan, tetapi bila kita menampilkan gaya permainan yang hebat dan mantap serta berupaya untuk menang, maka 'saham' kita secara tidak langsung akan lebih naik dan naik. Lebih mudah untuk kita mendekati dan memberi sedikit sebanyak mutiara ilmu yang sangat - sangat diperluakan oleh masyarakat kita.

Aku pun dah macam Alex Ferguson, jadi pengurus pasukan. Kalau menang Alhamdulillah....

Makkah Mukarramah
12.12 am

Kembara : Episod 1 - Jordan

Alhamdulillah, kesyukuran dipanjatkan kepada Allah SWT atas kuniaan nikmatNya yang tidak terhingga. Atas nikmat Allah juga dapat aku bersama sahabat2 mengembara dan mencari pengalaman yang tidak ternilai. Sedikit sebanyak catatan perjalanan ataupun pengembaraan kami menempuh sirah Rasulullah SAW di Jordan dan Syria dan juga pemerintahan Kesultanan Uthmaniah di Istanbul.

12 Feb 2009

Kami bertolak dari asrama lebih kurang pukul 8.30 malam. Syarikat bas yang ditempah dah pesan supaya datang awal untuk rekod nama dalam sistem dia. Bersungguh – sungguh kami datang awal, tapi bas tak sampai2 lagi. Hampir jam 11 malam baru bergerak meninggalkan Madinah. Satu aksi yang menarik bila tengok arab2 ni berebut2 nak letak beg depa dalam perut bas. Kami berlima hanya tengok dari jauh sambil pegang beg masing2. Dalam kepala dah terbayang saat2 yang akan ditempuh sepanjang perjalanan nanti.

13 Feb 2009

Perjalanan sepanjang malam tu agak menyeksakan sebab arab2 ni dah terbiasa dengan rokok. Cuba la bayangkan, sepanjang jalan asyik hisap rokok sampai berasap dalam bas tu. Kami yang bujang2 ni pun tak tahan, apatah lagi satu keluarga muda dengan 2 orang anak kecil yang selalu menangis. Boleh dikatakan Rokok dan arab ni cukup rapat dan sinonim la. Kalau di Malaysia masyarakat kita dah di ajar supaya tak merokok di tempat awam dan tertutup. Masyarakat arab ni tak pernah langsung diajar dan kalau diajar pun dia buat tak tau saja. Yang tua pun bukan main lagi rokoknya, apatah lagi yang muda. Macam nak telan ja rokok tu.

7 am
Tepat jam 7 pagi kami sampai di Imigresen jordan. Alhamdulillah urusan tak la susah sangat Cuma agak lewat sikit sebab bos imigresen tak sampai lagi. Jadi kena tunggu bos sampai baru la boleh keluarkan visa. kat sini kami dah mula nampak perbezaan antara arab Syam ( Jordan dan Syria ) dengan arab dari Saudi. Depa ni sangat helpful dan suka amik berat walaupun kita ni bukan orang dia. Kalau arab dari Saudi jangan harap la, nak susahkan orang lagi ada la. Nama ja duduk kat tanah haram, dekat dengan masjid nabawi dan masjidil haram, akhlak tak dak langsung. Pegawai imigresen tu pun ambil keputusan untuk telefon bosnya tadi dan tanya apa nak buat dengan depa 5 orang ni. Lebih kurang 2jam juga la kat situ baru selesai.

1pm
Bas mula memasuki Amman dan meninggalkan kami di satu tempat macam stesen bas juga, tapi stesen bas untuk perjalanan luar negara. Bas tu akan terus ke Damascus, Syria. Dari Amman kami perlu menuju ke Univ. Yarmouk di Irbid. Terpinga2 jugak la walaupun reti cakap arab. Wakil persatuan pelajar jordan akhirnya memberi direction supaya menuju je kompleks bas dengan teksi. Dari situ kami boleh nak bas ke Irbid dengan harga yang berpatutan. Kalau main bedal ja kat situ, mesti kena ‘sembelih’ punya.



Suasana stesen bas Amman, nama dia Mujamma’ Syamal.


5pm
Perjalanan dari Amman ke Irbid tak la jauh sangat, Cuma 1 jam setengah ja. Sampai di Irbid kami disambut oleh pelajar2 di sana dan diberikan penginapan di rumah Syakir ( Dentist, JUST ) dan Afif. Selepas isyak bermula majlis perasmian Persidangan Tahunan Mahasiswa seJordan (PERTAMA) di dewan Univ. Yarmouk. Aku ni Cuma pelancong, tapi disebabkan aku bersama2 dengan wakil2 dari Madinah yang dijemput, secara tak langsung aku turut jadi anggota delegasi Madinah. Akh Husaini ( penasihat PPM ), Akh Azhar ( YDP PPM ), Akh Pokmat ( mantan YDP ), Akh Syazwan ( mantan Setiausaha ) dan aku sendiri ( Exco Sukan ). Di PERTAMA Akh Husaini membentangkan kertas kerjanya, sambil depa dok bersidang tu aku ambil kesempatan ziarah la ikhwah Jordan yang dah lama tak jumpa. Dapat la aku dan Pokmat makan tengah hari sedap dan free jumaat tu.



Dari kiri : Pokmat, Syamil (Medic,Jordan), aku, Syazwan, Marwan (Medic,Jordan).
Duduk kiri : Aiman (tuan rumah), Dr. Munir ( Medic,Jordan), Wan Ahmad(adik Pokmat)


Delegasi Madinah bergambar depan Rumah


17 Feb 2009


PERTAMA berlangsung selama 3 hari, kami berkampung di Irbid 3 hari la jugak. Hari yang ke-4 kami mula melangkah memulakan cuti – cuti Jordan. Bermula dengan perjalanan menuju ke tapak peperangan Yarmouk yang tak jauh dari bandar Irbid, kemudian ke satu tempat yang dinamakan sebagai Umm Qais, bandar dekapolice tinggalan rom ketika menjajah tanah Syam sebelum kedatangan Islam.


Berlatarbelakang Tapak Perang Yarmouk




Bersama Tuan Haji Sulaiman, Pengarah MSD Jordan

Malaysian student Department (MSD), Jordan


4 pm
Agak lama jugak kami kat MSD tu, hampir magrib baru kami bergerak keluar menuju ke Ashabul kahfi seperti yang dirancang. Hari dah mula gelap, kalau ke tempat Ashabul kahfi pun tak dapat nak tengok apa. Akhirnya Amir perjalanan buat keputusan untuk ke Balad (Pusat Bandar) untuk menjamu selera. Sarapan pagi je yang agaknya dah selesai diproses, perut memang berbunyi2 la. Kepala kambing jugak yang dicari kat Jordan ni. akhirnya dapat la jugak kami merasa kepala kambing Jordan, sama ja macam kat Madinah. Lepas makan tu suma lentok habis, tinggal la aku sorang2 bawak keta. Malam tu jugak kami teruskan perjalanan ke Mu’tah yang mengambil masa lebih kurang 2 jam dari Amman. Dari mula naik keta sorang2 tidoq dan tinggal la aku sorang bawak keta. Nasib baik Arif kat sebelah dok layan sembang dengan aku. Kalau tidak pakat2 lena la tepi jalan.

Pekan Mu’tah dah sunyi walaupun jam baru pukul 10 malam. Kami terus ke rumah penginapan yang sudah dihubungi iaitu saudara Abdul Muhaimin. Kat Mu’tah ni memang sejuk sungguh. Nak wuduk pun tak berani, apatah lagi nak mandi. Solat tu wajib, kena jugak la amik wuduk dengan ayaq sejuk macam dalam peti ais. Ingatkan sejuk ni nikmat kan, tapi boleh jadi bala dan seksa juga la. Agungnya ciptaan Allah.

18 Feb 2009

7 am
Pagi – pagi lagi Pokmat dah gerak suh gosok gigi. Pukul 8.30 kami dah mula bergerak keluar dari rumah dan menuju ke destinasi yang paling ditunggu – tunggu iaitu Petra. Kata orang kalau ke Jordan, tak lengkap kalau tak ke Petra. Lebih kurang 2jam perjalanan sampai la ke Petra yang dipenuhi dengan pelancong2 asing. Usaha kami untuk masuk ke dalam ialah dengan meminjam kad2 pelajar Jordan untuk mendapat diskaun. Harga yang perlu dibayar untuk setiap orang sebanyak 21JD, lebih kurang RM 100 lebih jugak la. Tapi kalau guna student kad dapat la diskaun 1JD je. Banyak sangat bezanya, tak puas hati betul. Akhirnya kami terperangkap sebab arab yang jaga kaunter tiket dah terperasan yang kad2 tu bukan kami yang punya. Memang frust gila tak dapat masuk, kalau nak jugak masuk kena bayaq 21JD la. Tak sanggup aku, banyak lg nk belanja ni. terpaksa la kami patah balik dengan hati yang kecewa dan berfikir sejenak apa nak buat. Tiba2 dapat idea dari seorang penjual kat situ, katanya ada lagi satu Petra yang nama dia Little Petra. Tak kena bayar pun, masuk free ja. Dengaq dia kata free kami pun dengan sepantas kilat terus ke sana. Walaupun tak sama dan tak seluas Petra yang kena bayaq tu, tak kisah la. Ada jugak kenangan kat Petra ni. Kalau orang tanya dah p ke Petra, aku jawab la aku dah p..huhu..




Pokmat ( Amir perjalanan ), Dok tengah fikir macam mana nak masuk jugak Petra..

Akhirnya tersenyum tengok Little Petra


Sebahagian Petra


2 pm
Kami kembali ke Mu’tah untuk makan tengah hari di rumah Muhaimin dan berehat sebentar sebelum meneruskan perjalanan ke Laut mati. Perjalanan ke Laut Mati dari Mu’tah tak la jauh sangat, cuma jalan yang curam dan berselekoh tajam membuatkan perjalanan jadi agak panjang. Hampir gelap baru kami sampai ke Laut Mati, hajat di hati nak merasa mandi Laut mati. Musim sejuk pulak siangnya pendek, pukul 5 dah gelap. Bila hari dah gelap tak dapat nak merasa terapung di Laut Mati walaupun depa cakap aku tak boleh terapung sebab berat. Last – last suma tak dapat mandi. Sempat jugak berhenti seketika bergambar sebelum matahari terbenam dan menikmati udara dingin Laut Mati.

7 pm
Dalam perjalanan ke Mafraq, kami singgah di Amman ziarah kawan lamaku Mahyuddin. Dia baru ja sampai dari Malaysia hari tu. Ingatkan dah tak sempat nak jumpa, dapat la jugak jumpa dan dia sampaikan pesanan2 ringkas dari seseorang. Jauh di mata, tapi tak pernah lupa nak sampaikan pesan2 baik kat aku. Terima kasih..bersama Mahyuddin dan kawan2 kami dijamu dengan nasi beriyani Yaman yang sedap tu, kambing lagi..sejuk2 ni memang best panaskan badan dengan kambing kan.

10 pm
Usai makan dan solat, mata pun dah mengantuk. Tapi perjalanan mesti diteruskan. Kalau tidak jadual yang ditetapkan akan menyimpang dan budget pun akan lari. Sekali lagi aku sorang2 pegang stereng balik ke Irbid. Hujan malam tu buatkan mata aku cerah ja tengok jalan. Jalan pulak bukit bukau, banyak polis, tak dapat nak laju2. kawan2 suma dah mimpi sampai ke Turki. Hampir jam 11 lebih baru sampai ke Irbid buat kali kedua untuk bermalam di rumah Syakir dan Afif.

19 Feb 2009


Destinasi terakhir di Jordan ialah Mafraq. Mafraq dah sempadan dengan Syria, jadi senang la kami nak ke Syria nanti. Kami bermalam di Imarah yang dihuni oleh pelajar2 Malaysia dan sempat basuh baju di asrama adik pokmat di Universiti Al-bait.




Kandang Virus

Tiap hari ada saja org tanya bila nak update blog ni. Paling banyak tanya nak tengok gambaq2 di Turki. Kena pulak komputer jam dan dah jadi macam kandang virus. Bermacam2 jenis menatang ada dalam laptop aku ni. Hari ni baru ok skit..InsyaAllah dalam masa terdekat ni akan keluar la bahan2 menarik yang ditunggu2..

sabor ye...

Salam Dari İstanbul

Dah lama tak onlıne dan tgk blog ni. ada la lebih kurang seminggu lebih jugak la kot tak online. Hatı meronta - ronta nak tulis sikit catatan untuk Ibuku yang tercinta yang mesti menantı2 cerita darı aku. Dalam seminggu ni memang terputus sat hubungan sebab henpon dah abis kredit. kalau org hantar SMS aku senyum ja la kat henpon tu, tak leh nak jawab.

..

Malam ni aku di Istanbul, Turkiye. Alhamdulillah selepas perjalanan yang panjang dan menarik akhırnya sampai jugak kami dı Kota Istanbul. 2hari lepas di Ankara, menumpang tidur di rumah Penasihat Kedutaan Malaysia di Turki. Kena pulak salji turun tak hentı2, padan muka kami yang nak sangat salji sampai nak demam main salji. Tima kasih yang tak terhingga kepada Tuan Badli Sham di Kedutaan Malaysıa Turki yang melayan kami di sana. Kami bertolak ke İstanbul naik keretapi yang perjalanannya lebih kurang macam dari KL ke Sungai Petani.

..

InsyaAllah mungkın 2,3 harı kami akan jalan dan pusing puas2 kat Istanbul ni, pastu akan berangkat pulang ke Madinah. Dah mula rasa bibit kerinduan pada Mescit Nabavi. Doakan perjalanan yang selamat dan berkat..ameen

8.36 pm
From Istanbul, Turkiye

Winter Trip..Jordan,Syria and Turkey

Minggu ni memang mendebarkan. Walaupun paper aku selang2, tapi kalau sehari ada 2paper exam macam nak mati je rasa. Kitab pun boleh khatam 2,3 kali. Punya la hebat aku ni bila time peksa. Mudah2an Allah swt memudahkan dan memberi kejayaan kepada diriku dan ikhwah yang lain dalam 'ikhtibar' kali ni.
Tak tau nak tulis apa, hari ni aku break sat 4 hari. Sempat la nak ulangkaji skit2. Dan insyaAllah next week we'll leaving for Jordan, Syria and maybe Turkey, another winter trip. dan jugak kalau sempat nak ke Egypt tgk adikku yang tersayang kat sana, apa la dia buat musim2 sejuk ni ya..lena ja kot. Depa kat nak p amik gambaq kat kilang coklat yang paling glamor kat Turkey tu nama dia ULKER (disebut 'yulker'). Punya la berdebar2 tunggu passport dari deanship, akhirnya dapat jugak.
Bukan senang nak jalan2 makan angin ni. Dulu masa tahun 1 aku dah sampai Mesir. Orang lain tak pandai lagi nak berjalan, aku dah makan angin sana sini dengan Abg Siraj.
Kalau ikutkan hati nak ja aku p jalan sampai Manchester sana. Buleh tgk Man Utd main kat old trafford. Harap2nya perjalanan kali ni dapat beri sedikit manfaat yang berguna dan pada masa yang sama mengembara melihat alam ciptaan Allah..
Nanti mesti ada org mintak hadiah atau ole-ole turkey..nak kena p sendiri la..huhu..

Awat Pulak Ni..

Chinese Restaurant at Madinah

Dinner kat Beiruti..

Dah lama tak update blog aku ni..sibuk la katakan,kalah PM..huhu..hujung minggu lepas saat yang aku tak leh lupakan. Hari Khamis Dr Syukran dan keluarga dah berangkat pulang ke Malaysia. Setelah setahun mereka sekeluarga di sini dan sampai lah masanya kembali ke tanah air. Aku rasa sedih jugak sebab nak kiranya rapat la jugak dgn Abg Syukran sekeluarga. Time nak Wada` tu mata aku berkaca je, ye la dah aku pakai cermin mata. tapi memang terasa jugak sedih bila lambaian terakhir di pintu masuk tu. teringat laksa dan Nasik Beriyani Kak An yang sedap tu. Sebab tu aku balun cukup2 bila makan kat Bukit Uhud dulu, dah lama tak dpt makan laksa. maklum saja la, di perantauan la katakan..


::..


Abis cita tu, aku bersama Pokmat,syahzuwe dan abg Long mula siap2 nak p mekah. Lepas siap2 masak ayam masak Kurma sebagai bekalan sepanjang zaman kami pun bertolak dalam pkl 12. masing2 dah ngantuk, tp dok layan sembang dalam keta sampai suma tak tidoq. Alhamdulillah Mekah sekarang ni amat2 lengang dan tenang, sangat berbeza sebulan yang lalu. Mudah sangat nak tawaf dan saie masa ni. tp masalah jugak la, sebab time ni ramai arab2 dari Gulf Country mai bercuti. apa lagi, kelabu mato den tgk anak2 dara arab yang masyaAllah cantik2. tu suma ciptaan Allah dan jugak dugaan di kala membuat kebaikan. Aku cuba sedaya upaya cover2 walaupun kadang2 nafsu ni susah nak control. satu2nya dugaan masa kat Masjid Haram ni. Syaitan ni kalau kat situ lagi kuat dan tinggi pangkat depa. punya la bersungguh kita nak jaga, tapi hasutan syaitan ni lagi kuat. Walaupun kat tempat yang suci, jangan kita anggap tak dak halangan dan dugaan yang besar. Tiap masa kita kena sedar yang halangan dan nafsu tak kira tempat akan cuba menghasut dan membawa kita ke arah kejahatan. Selalu2 la beringat ya...

::..

Jeddah destinasi seterusnya..kononnya nak ziarah Ustaz Radhi. Dengar khabarnya dah dapat baby. tak berkesempatan jugak jumpa dgn Ustaz sebab ustaz p Riyadh ada meeting kat sana. Jadi kami amik keputusan terus sergah je rumah ustaz. Apalagi terkejut la Kak Sal..sapa la mai umah depa. MasyaAllah..comel anak ustaz tu. nama dia amer. tertanya2 jugak bila Kak Sal mengandung, rupanya rezeki ustaz dapat anak angkat yang bapaknya asal dari yaman dan maknya org melayu. Maknya meninggal masa lahirkan dia. mmg muka arab la..



Pokmat, Fikri dan Syazwan Bersama Amer, Baby Ustaz Radhi dan Kak Sal

::..

Minggu ni sibuk la jugak, exams lg seminggu. tapi macam besa la, main bola saja tiap hari. baca buku ada la sikit2. dalam dok sibuk main bola tu aku rajin jugak baca buku, takkan la nak biaq ja kot buku tu. kalau tak nak jawab pa peksa nanti kan..