sejauh ku melangkah

semakin jauh ku melangkah..semakin banyak cabaran mendatang

Hari Ini

Genap seminggu kepulangan kami ke Madinah dan University yang tercinta. Dalam masa beberapa hari ini aku agak sibuk dengan berbagai urusan yang mesti dibuat secepat yang mungkin. Pertamanya, pembaharuan iqamah atau di sebut sebagai Resindence Permit bagi kami yang menetap di Arab Saudi. Prosedurnya agak leceh bukan kerana kekurangan sistem atau kelemahan teknologi, tetapi kelemahan tenaga manusia yang sering menghabiskan masa dengan secawan teh di waktu pagi sebelum memulakan kerja yang tidak seberapa. Namun kali ini Allah memudahkan urusan aku dan semuanya berjalan lancar bermulanya dengan ujian darah yang di buat di Hospital University.

Ujian darah perkara wajib dibuat untuk mengelakkan pelajar - pelajar yang mempunyai penyakit kronik tidak menyebarkan kepada pelajar lain. Aku sebenarnya agak gelisah sebelum pegawai perubatan mengambil darah kerana pengalaman sewaktu di Klinik Kerajaan Sungai Petani yang menyakitkan. Ketika itu aku ingin membuat ujian HIV sebagai syarat wajib bagi pasangan yang ingin berkahwin. Mungkin disebabkan badan yang berisi membuatkan urat - urat darah tidak timbul dan perkara ini menyukarkan nurse yang bertugas waktu itu mencuba berulang kali di lengan sehingga berjaya. Hampir 5 kali tusukan jarum di lengan aku barulah darah memenuhi separuh bekas yang disediakan. Apabila aku memikirkan kemungkinan bangsa arab lebih kasar dan pegawai semuanya lelaki membuatkan aku lebih gelisah. Tetapi aku teruja sekali apabila hanya sekali tusukan sudah dapat memenuhi botol kecil itu. Aku kembali berfikir, adakah makcik - makcik nurse di Malaysia kurang kepakaran dan pengalaman atau Mat arab ini yang pandai?..
Alhamdulillah prosedur tersebut sudah selesai dan aku hanya menunggu kad residence permit siap dalam masa seminggu lagi.

Perkara kedua yang amat menyesakkan keadaan ialah arahan berpindah kepada penghuni tingkat 1 di Blok 8. 4 tahun kami di situ dan inilah kali pertama aku diarahkan berpindah untuk memberi ruang kepada pelajar - pelajar baru yang akan tiba. Asrama yang tersedia untuk mereka tidak mencukupi dan terpaksalah kami beralah mencari bilik yang baru. Bermula jam 10 pagi aku dan Wan mengerahkan kawan - kawan membantu memindahkan barang - barang yang 4 tahun bertapuk di bilik kami. Agaknya kalau diletakkan dalam satu rumah pun belum tentu dapat memuatkan semua barang - barang kami. Terima kasih kepada Mursyid, Salam, Due, Kmal dan sahabat - sahabat yang lain yang membanting tulang menolong kami, Semoga Allah membalas kebaikan kalian. Alhamdulillah sekarang aku di bilik baru bersama roomate yang baru yang juga junior aku dari Kelantan dan seorang lagi dari Canada. Kalau dulu aku tinggal bersama kawan - kawan dari France dan Maldives, tetapi sekarang bersama rakan dari negara sendiri. Lebih selesa dan lebih sefahaman bila bersama rakan dari negara sendiri tanpa menafikan banyak lagi kelebihan 4 tahun bersama rakan - rakan dari pelbagai negara pelusuk dunia.

Madinah Munawwarah
10.22 pm

2 ulasan:

nailofar09 6 Oktober 2009 11:37 PTG  

alahai..sian ank umi...hehehehe...bnyak sgt isi nurse tu guna lak jarum saiz kcil..tak jumpa larr vena-urat tu...msti kali k 5 tkr jarum...pak arab tu dh siap2 jarum besar...arab kan besar, fik bsar dr arab....saper suruh..hahahah

rijal_iqtisad 13 Oktober 2009 7:52 PTG  

aiseh.... dah ada orang tersayang dah tak ingat kat aku.... huhu. Selamat teruskan perjuangan yang takkan pernah terhenti... Hidup ini ujian, di mana saja tempuhlah dengan penuh kesabaran...